Semalt: Jenis Penipuan Umum yang Mempengaruhi E-Dagang

Penjenayah kelihatan tertarik dengan kaedah pembayaran alternatif kerana ia berfungsi sebagai tempat yang tepat untuk melakukan penipuan. Sejak tahun 2013, kes penipuan e-dagang telah meningkat sebanyak 19% kerana setiap $ 100, 5.65 sen diberikan kepada para penipu.

Artikel berikut, Max Bell, Pengurus Kejayaan Pelanggan Semalt , menerangkan jenis penipuan e-dagang yang paling biasa.

Kecurian identiti

Mereka menyumbang 71%, 66% pancingan data, dan 63% pencurian akaun. Penyerang kebanyakannya menyasarkan kad kredit. Tujuannya di sini adalah untuk melakukan transaksi dengan identiti yang berbeza kerana muncul dengan identiti baru yang membosankan. Penipu mensasarkan maklumat peribadi, yang membolehkan mereka melakukan transaksi dalam talian ini. Phishing adalah kaedah yang banyak digunakan untuk mencari maklumat pelanggan dari laman web. Farming adalah teknik di mana penyerang memanipulasi laman web untuk mengarahkan pelanggan ke laman web tertentu, dari mana kata laluan yang mereka gunakan kemudian digunakan untuk memenuhi identiti seseorang. Serangan pada penyedia e-dagang, dan menggunakan perisian hasad untuk menyerang laman web juga termasuk dalam kategori ini. Serangan man-in-the-middle lebih canggih dan melibatkan siphoning data dengan merampas komunikasi antara laman web dan pelanggan.

Penipuan Mesra

Di sini, pelanggan memesan barang dan kemudian menggunakan kaedah pembayaran "tarik" seperti debit langsung, atau kad kredit. Mereka kemudian memulakan caj balik yang mendakwa bahawa maklumat akaun mereka digodam atau dicuri. Pelanggan jenis ini diganti dengan salah, namun tetap menyimpan barang atau perkhidmatan. Ini berjalan seiring dengan penghantaran semula di mana pelanggan tidak mahu menggunakan alamat fizikal mereka untuk penghantaran. Sebaliknya, mereka menggunakan perantara yang menggunakan perinciannya untuk memperoleh produk tersebut.

Penipuan Bersih

Dalam kes ini, penggodam menggunakan kad kredit untuk membuat pembelian, tetapi mereka memanipulasi perincian transaksi untuk mengelakkan sistem pengesanan penipuan. Penipu memerlukan kepakaran teknikal untuk melakukan penipuan seperti ini. Ia memerlukan penguasaan bagaimana sistem pengesanan berfungsi, dan banyak mengenai pemilik kad yang dicuri. Mereka kemudian menggunakan maklumat yang betul ini untuk memperbodohkan sistem. Sebelum menjalankan aktiviti penipuan bersih yang berjaya, mereka mesti menguji kad tersebut untuk melihat apakah ia berfungsi.

Penipuan Gabungan

Seseorang boleh menggunakan proses automatik sepenuhnya atau membuat orang yang sebenar masuk sebagai pedagang menggunakan akaun palsu. Objektifnya adalah untuk mengumpulkan sebanyak mungkin wang dari program afiliasi dengan memanipulasi lalu lintas atau statistik untuk borang pendaftaran.

Penipuan Triangulasi

Ia melibatkan tiga proses. Yang pertama adalah dengan membuat gerai palsu yang menawarkan harga rendah pada barang dengan permintaan tinggi. Langkah kedua adalah menggunakan data kad kredit yang dicuri dan menggunakan nama yang terkumpul dari kad kredit ini, membuat pembelian dari kedai sebenar. Mereka memastikan memberikan produk kepada pelanggan untuk memastikan kredibiliti semasa pembelian pertama. Akhirnya, penipu menggunakan maklumat dari kad yang dicuri untuk membuat pembelian lebih lanjut.

Penipuan Pedagang

Jenis penipuan ini mudah: penipu menawarkan barang dengan harga murah, tetapi tidak pernah menghantarnya kepada pelanggan. Namun, mereka menyimpan pembayaran dan tidak unik untuk jenis pembayaran tertentu.

Lebih Banyak Penipuan Antarabangsa

Kelaziman penipuan adalah kurangnya sistem yang terintegrasi untuk memberikan gambaran yang unik dari semua transaksi yang dilakukan di lebih dari 14 negara, dan di pasar yang berbeda. 52% melihat peningkatan penipuan sebagai cabaran besar, dan sebilangan serupa tidak mengetahui alat yang ada untuk mereka untuk pencegahan penipuan. Halangan bahasa menghalang pengurusan penipuan di seluruh negara, dan untuk individu.

Peranti yang berbeza

Penipuan terbukti menjadi cabaran bagi mana-mana peniaga. Namun, ketika mereka menggunakan media penjualan multisaluran, ancaman tersebut pasti akan memburuk. Laman web pihak ketiga membawa kepada aktiviti penipuan, diikuti oleh telefon bimbit, dan akhirnya, laman web pedagang.

mass gmail